Dengan saldo Rp 200.000 didik mampu bobol ATM Rp.21.000.000.000 (Miliar)


Didik Agung wijaya Himawan pria asal Solo, JaTeng. Akhirnya ditangkap polisi karena diduga melakukan pembobolan mesin Anjungan Tunai Mandiri. Hanya dengan saldo miliknya Rp.200rb di kartu ATMnya. Tetapi didik berhasil melakukan transaksi hingga mencapai Rp 21 M.

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus (Dirpideksus) Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri telah mengungkap kasus didik, didik diketahui melakukan aksi transaksinya pada 10 april 2014, bulan lalu. Banyak yang bertanya-tanya bagaimana didik
melakukan aksinya hanya dengan saldo Rp200rb bisa melakukan transaksi hingga Rp 21 Miliar. Dan pertanyaan besar apakah pihak bank tidak menyadari aksi didik tersebut.????

Ada 5 cara didik membobol mesin ATM hingga Rp 21 Miliar :

1.       Pihak bak melakukan Perbaikan Sistem

Aksi didik pada tanggal 10 april 2014 itu sebenarnya tidak sengaja. Mesin ATM milik Bank X sedang mengalami upgrading software atau perbaikan system, sehingga semua orang yang melakukan transaksi,saldo di ATMnya tidak akan berkurang pada waktu perbaikan system.
Pada saat itu, kiranya ada 7 orang (termasuk didik) melakukan penarkan uang. Namun 6 orang lainnya merasa tidak yakin dan segera melaporkan gangguan ke pihak Bank X. tetapi sementara itu didik malah memanfaatkan celah itu dengan melakukan transfer sampai Rp 4 Miliar, padahal saldo didik hanya Rp200 rb.

2.       Pinjam ATM istr

Mengetahui saldo ATMnya tidak berkurang didik malah terus melakukan transaksinya berulang-ulang sampai ketagihan, sampai didik meminjam ATM istrinya dan melakukan transfer sampai Rp17 Miliar. Total didik telah melakukan transaksi Rp21 Miliar.

3.       Memakai alat Electronic Data Capture

Diduga didik juga menggunakan alat EDC (Electronic Data Capture) untuk memindahkan uang miliaran rupiah kebeberapa rekening miliknya. Pasalnya, didik mempunyai beberapa alat EDC karena dia dulu membuka usaha took

4.       Transfer ke banyak rekening

Seperti yang dibicarakan Direktur Tipideksus Brigjen Pol Arief Sulistyanto “Tak hanya sampai disitu uang Rp 21 Miliar didik dialirkan keberapa rekening mioliknya dari berbagai bank miliknya yaitu, Bank Danamon, Mandiri, BCA, BNI, Bukopin, Niaga, BRI, BTN, dan Bank2 lainnya”.

5.       Melakukan Transaksi sampai bergadang

Didik melakukan transaksinya di solo. Dia mulai dari jam 23.30 WIB, 10 april 2014 sampai 11 april 2014 pada jam 16.00 WIB. Didik secara terus menerus menguras Uang Bank X tersebut sampai mencai Rp 21 Miliar. Didik rela bergadang semaleman demi transaksinya. Walaupun sukses membobol mesin ATM, tetapi aksi SERAKAHNYA itu terungkap oleh Ditipideksus Bareskrim Mabes Polri. Didik pun akhirnya dijadikan tersangka dengan pasal berlapis.
Dari kejadian aksi didik ini kita dapat mendapat pelajaran bahwa keserakahan akan berbuah tidak baik pada diri sendiri. Oleh karena itu marilah kita sama-sama menjadi orang yang jujur pada diri sendiri maupun pada orang lain. Dan berhentilah melakukan perbuatan serakah yang hanya untuk memuaskan pikiran kita. J

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*